Open Source merujuk pada sebuah program atau perangkat lunak yang souce codenya (bentuk program ketika seorang programmer membuat sebuah program dalam bahasa pemrograman tertentu) tersedia untuk umum sehingga dapat digunakan ataupun dimodifikasi secara bebas/gratis.

Open source code biasanya dibuat sebagai upaya kolaborasi di mana programer memperbaiki kode dan berbagi perubahan dalam masyarakat.

Dasar pemikirannya adalah beberapa kelompok programmer yang lebih besar tidak berkaitan dengan kepemilikan atau hak milik akan menghasilkan keuntungan finansial yang lebih berguna dan bug-produk gratis untuk semua orang untuk digunakan. Mengandalkan konsep peer review untuk menemukan dan menghilangkan bug di kode program, sebuah proses yang dikembangkan secara komersial.
Dasar-dasar di belakang Open Source Initiative adalah bahwa ketika pemrogram dapat membaca, mendistribusikan dan memodifikasi source code untuk perangkat lunak, perangkat lunak tersebut berkembang. Open source tumbuh dalam masyarakat teknologi sebagai respon terhadap perangkat lunak berpemilik yang dimiliki oleh perusahaan.

Perangkat lunak berpemilik adalah milik pribadi dan dikendalikan. Dalam industri komputer, milik dianggap sebagai kebalikan dari terbuka. Sebuah desain atau teknik berpemilik adalah salah satu yang dimiliki oleh sebuah perusahaan. Ini juga menyiratkan bahwa perusahaan belum mengungkapkan spesifikasi yang akan mengizinkan perusahaan lain untuk meniru produk.

Open Source Initiative (OSI)

Open Source adalah sebuah standar sertifikasi yang dikeluarkan oleh Open Source Initiative (OSI) yang menunjukkan bahwa kode sumber dari program komputer yang tersedia secara gratis kepada masyarakat umum. OSI menentukan bahwa untuk dianggap “OSI Certified” suatu produk harus memenuhi kriteria sebagai berikut:

* Penulis atau pemegang lisensi kode sumber tidak dapat mengumpulkan royalti atas distribusi program.
* Program yang didistribusikan harus membuat kode sumber dapat diakses oleh pengguna.
* Penulis harus memungkinkan modifikasi dan pekerjaan turunan dari program di bawah nama asli.
* Tidak ada orang, kelompok atau bidang usaha dapat diberi akses ke program.
* Hak-hak yang melekat pada program tidak boleh bergantung pada program menjadi bagian dari distribusi perangkat lunak tertentu.
* Perangkat lunak yang berlisensi tidak dapat menempatkan batasan pada perangkat lunak lain yang didistribusikan dengan itu.

Perangkat lunak open source biasanya didistribusikan dengan kode sumber di bawah lisensi open source. Open Source Initiative menetapkan persyaratan distribusi berikut bahwa perangkat lunak sumber terbuka harus mematuhi Open Source Definition, seperti yang telah disediakan oleh Open Source Initiative adalah sebagai berikut;

Pendahuluan
Open source tidak hanya berarti akses ke kode sumber. , Ketentuan distribusi dari perangkat lunak sumber terbuka harus memenuhi kriteria sebagai berikut:

1. Free Redistribusi
Lisensi tidak akan membatasi pihak manapun dari menjual atau membagi-bagikan perangkat lunak sebagai komponen dari distribusi perangkat lunak agregat yang berisi program-program dari beberapa sumber yang berbeda. Lisensi tidak akan memerlukan sebuah royalti atau biaya lain untuk penjualan tersebut.

2. Source Code
Program harus menyertakan kode sumber, dan harus mengizinkan distribusi kode sumber maupun bentuk dikompilasi. Di mana beberapa bentuk produk tidak didistribusikan dengan kode sumber, harus ada dipublikasikan dengan baik cara memperoleh kode sumber untuk tidak lebih dari biaya reproduksi yang masuk akal lebih baik, men-download melalui internet tanpa biaya. Kode sumber harus menjadi bentuk yang lebih disukai seorang programmer akan memodifikasi program. Sengaja dikaburkan kode sumber tidak diperbolehkan. Intermediate bentuk seperti keluaran dari sebuah preprocessor atau translator tidak diperbolehkan.

3. Derived Works
Lisensi harus memungkinkan modifikasi dan pekerjaan turunan, serta harus memungkinkan mereka untuk didistribusikan di bawah persyaratan yang sama seperti lisensi perangkat lunak asli.

4. Integrity of The Author’s Source Code
Lisensi dapat membatasi kode sumber dari didistribusikan dalam bentuk modifikasi hanya jika lisensi memungkinkan distribusi “file patch” dengan kode sumber untuk tujuan memodifikasi program pada waktu membangun. Lisensi harus secara eksplisit mengizinkan distribusi software yang dibangun dari kode sumber diubah. Lisensi mungkin memerlukan diturunkan bekerja untuk membawa nama atau versi yang berbeda nomor dari perangkat lunak asli.

5. Tidak ada Diskriminasi terhadap Orang atau Grup
Lisensi tidak boleh mendiskriminasikan seseorang atau sekelompok orang.

6. Tidak ada Diskriminasi terhadap Fields of Endeavor
Lisensi tidak boleh membatasi seseorang dari memanfaatkan program dalam bidang usaha tertentu. Sebagai contoh, mungkin tidak membatasi program dari sedang digunakan dalam bisnis, atau dari yang digunakan untuk penelitian genetik.

7. Distribution of License
Hak-hak yang melekat pada program harus berlaku untuk semua untuk siapa program ini disebarluaskan tanpa perlu pelaksanaan lisensi tambahan oleh pihak-pihak.

8. Lisensi Harus Tidak Akan Spesifik untuk sebuah Produk
Hak-hak yang melekat pada program tidak boleh bergantung pada program menjadi bagian dari distribusi perangkat lunak tertentu. Jika program yang diekstrak dari distribusi dan digunakan atau didistribusikan di dalam syarat-syarat lisensi program, semua pihak kepada siapa program ini didistribusikan harus memiliki hak yang sama seperti yang diberikan dalam hubungannya dengan distribusi perangkat lunak yang asli.

9. Lisensi Harus Tidak Membatasi Software Lain-lain
Lisensi tidak boleh menempatkan pembatasan pada perangkat lunak lain yang didistribusikan bersama dengan perangkat lunak berlisensi. Sebagai contoh, lisensi tidak boleh memaksa bahwa semua program lain didistribusikan pada media yang sama harus perangkat lunak open source.

10. Lisensi Harus Technology-Neutral
Tidak ada ketentuan dari lisensi dapat didasarkan pada setiap individu teknologi atau gaya antarmuka.

[Sumber: Open Source Initiative, “The Open Source Definition”]

Free Software Licensing
Semua perangkat lunak open source tidak didistribusikan di bawah perjanjian lisensi yang sama. Beberapa mungkin menggunakan lisensi perangkat lunak bebas, copyleft, atau GPL kompatibel. GNU GPL merupakan lisensi perangkat lunak bebas dan copyleft lisensi, sementara seorang “GNU Lesser General Public License” adalah lisensi perangkat lunak bebas, tapi bukan lisensi copyleft yang kuat. Ada banyak jenis lisensi untuk perangkat lunak bebas. beberapa GNU GPL kompatibel, beberapa tidak.

Open Source Initiative menyetujui lisensi open source setelah mereka telah berhasil melewati proses persetujuan dan memenuhi Open Source Definition (di atas). Saat ini lebih dari lima puluh izin yang telah disetujui oleh OSI.

Sebagai contoh, GNU General Public License (GPL) adalah salah satu lisensi yang menyertai beberapa perangkat lunak sumber terbuka yang merinci bagaimana software dan menemani kode sumber dapat disalin, didistribusikan dan dimodifikasi. Yang paling luas menggunakan GPL merujuk pada GNU GPL, yang biasa disingkat hanya sebagai GPL ketika dipahami bahwa istilah merujuk pada GNU GPL. Salah satu prinsip dasar GPL adalah bahwa siapa pun yang memperoleh materi harus membuatnya tersedia untuk orang lain di bawah perjanjian lisensi yang sama. GPL tidak mencakup kegiatan selain menyalin, mendistribusikan dan memodifikasi kode sumber.

Lisensi open source lainnya adalah sebagai berikut;
Academic Free License 3.0 (AFL 3.0)
GNU Affero Public License
Adaptive Public License
Apache Software License
Apache License, 2.0
Apple Public Source License
Artistik lisensi
Artistik lisensi 2,0
Attribution Assurance Lisensi
Baru dan Sederhana lisensi BSD
Meningkatkan Software License (BSL1.0)
Computer Associates Trusted Open Source License 1,1
Common Pengembangan dan Distribusi Lisensi
Common Public Attribution License 1.0 (CPAL)
Common Public License 1,0
CUA Office Public License Versi 1.0
Uni Eropa datagrid Software License
Eclipse Public License
Komunitas pendidikan License, Version 2.0
Eiffel Forum License
Eiffel Forum License V2.0
Entessa Public License
Fair Lisensi
Frameworx Lisensi
GNU General Public License (GPL)
GNU General Public License versi 3.0 (GPLv3)
GNU Perpustakaan atau “Lesser” General Public License (LGPL)
GNU Perpustakaan atau “Lesser” General Public License versi 3.0 (LGPLv3)
Izin sejarah Pemberitahuan dan Disclaimer
IBM Public License
Intel Open Source License
ISC Lisensi
Jabber Open Source License
Lucent Public License (Plan9)
Lucent Public License Versi 1,02
Microsoft Public License (Ms-PL) Microsoft Reciprocal License (Ms-RL)
MIT lisensi
Mitre Collaborative Virtual Workspace License (Lisensi CVW)
Motosoto Lisensi
Mozilla Public License 1.0 (MPL)
Mozilla Public License 1.1 (MPL)
Multics Lisensi
NASA Open Source Agreement 1,3
NTP Lisensi
Naumen Public License
Nethack General Public License
Nokia Open Source License
Non-Profit Open Software License 3.0 (OSL Non-Profit 3.0)
OCLC Research Public License 2,0
Open Group Test Suite License
Open Software License 3.0 (OSL 3.0)
Lisensi PHP
Python lisensi (CNRI Python License)
Python Software Foundation License
Qt Public License (QPL)
RealNetworks Public Source License V1.0
Reciprocal Public License
Reciprocal Public License 1.5 (RPL1.5)
Ricoh Source Code Public License
Sederhana Public License 2,0
Sleepycat License
Matahari Industri Standar Source License (SISSL)
Sun Public License
Sybase Buka Watcom Lisensi Publik 1,0
University of Illinois / NCSA Open Source License
Software License Vovida ay. 1,0
W3C Lisensi
Perpustakaan wxWindows Lisensi
X. Net License
Zope Public License
zlib / libpng license

[Sumber: Anda dapat membaca rincian dan menyetujui lisensi baru ditambahkan pada OSI Open Source Lisensi Web page]

Programmer & Korporasi – Mengapa Berinvestasi di Apa itu Free?

Sebuah program software yang benar-benar punya alasan sendiri untuk memberikan kontribusi untuk proyek open source. Beberapa mungkin hanya mencari kesenangan atau tantangan, sementara yang lain sedang mencari untuk meningkatkan keterampilan dan membangun kemampuan pemrograman mereka, atau mereka mungkin ingin menjadi anggota proyek kelompok. Dalam banyak kasus ada kesempatan untuk membuat uang sebagai proyek sumber terbuka dapat didanai oleh pemerintah atau perusahaan sponsor. Tidak seperti proyek-proyek komersial, proyek sumber terbuka memungkinkan nama pemrogram untuk diketahui, yang menguntungkan nama seorang programmer dan portofolio – yang dapat mengakibatkan masa depan pekerjaan dengan sumber terbuka yang didanai lain atau proyek komersial.

Hype dan manfaat dari open source belum pergi diperhatikan di dunia komersial di mana beberapa perusahaan telah melompat pada kereta musik open source. Karena perangkat lunak komersial dijual untuk keuntungan, seseorang mungkin bertanya-tanya mengapa sebuah perusahaan akan tertarik pada proyek sumber terbuka. Dalam banyak kasus perusahaan mendapatkan keuntungan melalui penjualan add-on tools atau modul, atau membayar layanan konsultasi dan dukungan teknis untuk program ini.

Beberapa sukses Open Source Projects

Sendmail
Sendmail adalah open source mail transfer agent (MTA) yang digunakan untuk routing dan pengiriman e-mail. Versi asli dari Sendmail ditulis oleh Eric Allman pada awal 1980-an. Diperkirakan bahwa Sendmail terinstal pada 60 sampai 80 persen dari Internet mail-server komputer.

Apache Web Server
Sering disebut sebagai hanya Apache, publik-domain Web server open source yang dikembangkan oleh sebuah kelompok rajutan longgar programmer. Versi pertama Apache, yang didasarkan pada Web server NCSA httpd, dikembangkan pada tahun 1995. Pengembangan inti Apache Web server dilakukan oleh sekelompok sekitar 20 relawan pemrogram, yang disebut Apache Group. Namun, karena kode sumber tersedia secara bebas, siapapun dapat menyesuaikan server untuk kebutuhan khusus, dan ada perpustakaan umum yang besar dari Apache pengaya.

Linux
(Diucapkan lee-nucks atau LiH-nucks). Sebuah didistribusikan secara gratis sistem operasi open source yang berjalan pada beberapa platform perangkat keras. Kernel Linux dikembangkan terutama oleh Linus Torvalds. Karena gratis, dan karena berjalan pada banyak platform, termasuk PC dan Macintoshes, Linux telah menjadi alternatif yang sangat populer untuk sistem operasi berpemilik.

GNOME
Akronim untuk GNU Network Object Model Environment. (Diucapkan guh-nome.) GNOME adalah bagian dari proyek GNU dan bagian dari perangkat lunak bebas, atau open source, gerakan. GNOME adalah desktop Windows-seperti sistem yang bekerja pada UNIX dan UNIX-seperti sistem dan tidak tergantung pada satu window manager. Versi saat ini berjalan pada Linux, FreeBSD, IRIX dan Solaris. Tujuan utama GNOME adalah menyediakan user-friendly suite aplikasi dan yang mudah digunakan desktop.